Followers

Friday, January 21, 2011

KITA SEDANG MEMBINA KHALIFAH

“Kak, macammana saya nak buat dengan anak-anak saya, dah lah degil, buas dan lasak pula tu. Ya Allah… penat sangat rasanya, nak marah, pukul dan tengking pun tak guna dah kak. Kalau dengar pun dua saat je, lepas tu dia buat semula.. macammana ya kak” Keluhan yang maha berat itu keluar satu persatu dari bibirnya. Matanya memandang jauh ke dada tasik seolah-olah meminta simpati sang camar yang berterbangan agar membawanya bersama menjelajahi angkasa supaya dapat meringankan sedikit beban di fikirannya.


Ketenangan yang terpancar petang itu, adalah lantunan daripada ketaatan dan zikir dari pohon-pohonan, tasik nan terbentang, sang burung dan lain-lainnya. Langit yang tujuh, bumi dan semua yang ada di dalamnya bertasbih kepada Allah. Lantaran tasbih dan ketaatan apa yang di langit dan dibumi itulah, kami tika ini bagai tenggelam di dalam rahmat ilahi, tenang dibuai hembusan angin yang sedang menunaikan janji kepada tuhannya.

“Anak saya tu baru berumur tiga tahun, tetapi tak nak dengar kata saya. Tak retilah nak buat macammana.” Keluhan itu mengembalikan semula saya dunia nyata.

“Jadi apa yang ina harapkan dari anak kecil itu?”

“Saya naklah dia ikut cakap saya, jangan nakal-nakal, saya balik kerja dah lah penat, nak kemas rumah lagi, nak memasak lagi, lepas tu dia buat perangai dan macam-macam. Tu yang saya tak tahan, dia tak faham ke yang saya ni penat? Sekejap nak itu, sekejap nak ini, naik angin juga saya dibuatnya!” luah Ina lagi.

“Kak, bantulah saya kak, saya tak mahu keadaan ini berterusan. Saya sayangkan anak-anak saya!”

Sudah menjadi lumrah ibu bapa, inginkan anak-anak yang mendengar kata. Bak kata orang, anak yang sejuk dikandung ibu. Namun sejauh mana usaha kita untuk menjadikan mereka penyejuk mata kita? 

“Ina, tahniah akak ucapkan kerana ina bersungguh-sungguh mencari penyelesaian untuk masalah anak-anak ini. Dan bersyukurlah kepada Allah kerana Allah mengurniakan hati yang sensitif kepada kita tentang tabiat negatif anak-anak.”

“Begini Ina, anak-anak sebenarnya sangat memerlukan perhatian dan kasih sayang daripada ibu bapa. Di dalam menangani masalah anak-anak, apa yang perlu kita lakukan bukan mencari apa yang anak kita lakukan, tetapi kita perlu melihat bagaimana kita melayani mereka. Cubalah kita bayangkan, bila kita bekerja, pagi-pagi lagi kita dah hantar mereka ke playschool atau tadika. Petang baru kita ambil. Setelah seharian kita tinggalkan mereka bersama dengan orang lain, bila balik kita sibuk dengan kerja-kerja rumah pula. Jadi bilakah waktunya mereka boleh dapatkan kasih sayang kita?”

“Ina, sebelum anak-anak menderhakai kita, sebenarnya kitalah yang terlebih dahulu menderhakai mereka. Bila balik ke rumah, yang keluar dari mulut kita biasanya “Kak Long pergi mandi sekarang!” “Kak Long makan!” “Kak Long itu! Kak Long ini!” Semuanya arahan dan suruhan. Bila anak-anak tak ikut, mulalah suara kita akan meninggi. Hakikatnya, anak-anak itu masih kecil ina. Tidak semua arahan dan suruhan kita akan dibuat serta merta. Dia sedang belajar tentang kehidupan. Dia sedang belajar mengutip pengalaman."

Ina hanya mampu mengangguk lesu, mungkin mengakui itulah yang terjadi saban hari di rumah. Wajahnya tertunduk ke bawah, ada nada keluhan di dalam nafasnya.

“Anak-anak kecil seusia itu sebenarnya sedang membina perasaan, jika kita sebagai ibu bapa hanya suruh itu, suruh ini, bila tak buat dimarah-marahi, takut-takut nanti kasihnya bukan lagi pada kita. Tapi kepada orang yang lebih prihatin padanya. Masa kecil ni mungkin dia akan mengadu pada kita. Tapi cuba bayangkan bila dia dah semakin meningkat remaja. Ada rakan taulan yang lebih kasih dan mudah berkongsi rasa, pasti jiwa mereka lebih cenderung kepadanya. Pada masa itu, ibu bapa hanyalah sebagai orang asing. Bukan tempat berbahagi masalah, bukan lapangan menenangkan hati yang resah. Jika dilanda masalah, akan diadu kepada orang lain yang dianggap lebih mengasihi dan memahami. Masa itu, sukar untuk kita mendekati mereka."

“Cuba kita tanya pada diri kita, dalam sehari berapa kali kita peluk dia, berapa kali kita bertanya masalah dirinya, berapa kali kita bertanya apa yang dia perlukan daripada kita, berapa kali kita berbual-bual dengannya? Berapa kali? Seringkali yang kita fikirkan hanyalah penat lelah diri kita, hakikatnya anak-anak tak tahu yang ibu dan ayahnya letih. Yang mereka tahu, mereka mahukan perhatian kita. Sebagai ibu bapa kita kena banyak sabar. Jika kita penat, ketepikanlah dahulu perasaan-perasaan itu. Tumpukan kepada manusia di hadapan kita yang lebih memerlukan kita. Anak-anak perlukan kita sebagai rakannya. Jika kita dapat membina kepercayaan mereka kepada kita, Insya Allah kita akan dijadikan tempat rujukan. Apa jua yang melanda diri mereka, kita adalah orang pertama tempat meminta nasihat."

“Merujuk kepada anak-anak Ina yang tidak mahu mendengar kata itu, sebenarnya mereka hanya ingin menarik perhatian ina dan suami. Walaupun perhatian yang diterima hanyalah marah dan tengking kita, atau tampar dan cubit kita. Mereka tidak kisah asalkan kita memberi focus kepada mereka dalam apa cara sekalipun. Mungkin kalau mereka berkelakuan baik kita buat tak tahu sahaja, jadi dia akan melakukan sesuatu agar perhatian kita terarah kepadanya. Walaupun, caranya dengan bergaduh dengan abang atau adik dan sebagainya. Mendidik anak-anak tidak perlukan kekerasan, tidak perlu kepada tinggi suara…”

Saya maraut dan mengusap-usap tangannya. Saya pandang dia dan dia membalasnya. Jelas, matanya berkaca-kaca.

“Betul tu kak, biasanya apa yang akak katakan tadi memang selalu berlaku di dalam hidup kami sekeluarga. Balik penat, suruh anak itu dan ini, bila tak ikut dimarah-marah, Ya Allah, apalah yang telah saya lakukan kepada anak-anak?” Suaranya bergetar menahan tangis yang berat di dalam jiwa.

“Jadi apa yang perlu saya lakukan? Masih belum terlambat bukan?” Dia bertanya, air mata yang sedari tadi diempang akhirnya melimpah juga. 

“Insya Allah masih belum terlambat untuk memperbaiki keadaan lagipun anak-anak ina masih kecil. Apa yang perlu Ina lakukan, pertama sekali, mohonlah keampunan daripada Allah s.w.t atas kelemahan kita yang lalu dalam mendidik anak-anak. Mohon sungguh-sungguh dengan Allah supaya Allah tunjukkan kita jalan untuk mendidik anak-anak yang diredhaiNya.”

“Yang kedua, Ina dan suami mesti ingat bahawa anak-anak amat memerlukan kasih sayang kita. Tunjukkanlah kasih sayang kita kepada mereka, peluklah mereka sentiasa, sekurang-kurangnya empat kali sehari lebih baik kalau dua belas kali, katakan juga kepadanya bahawa kita sangat-sangat sayangkan mereka. Luangkanlah masa yang berkualiti dengan anak-anak samaada dengan bermain bersama, makan sambil berbual-bual bersama, berkebun bersama, memasak bersama, berbasikal bersama, jogging bersama atau apa juga aktiviti yang menyeronokkan. Jika mereka buat perangai, tanya dia jika kita boleh membantu dia menyelesaikan masalahnya. Biasanya, anak-anak tidak pandai untuk bercerita apa yang sedang dialaminya, sebab tu dia cuba menunjukkan ketidak selesaannya. Jadi kita perlu sentiasa bertanya apa yang dia mahukan.”

“Jika mereka melakukan kebaikan, pujilah kebaikan mereka itu seolah-olah kebaikan itu amat besar maknanya kepada kita. Jika dia masukkan baju kotor di dalam mesin basuh sebagai contoh, mungkin Ina boleh katakan kepadanya “Masya Allah, solehnya anak ibu hari ni, masukkan baju dalam mesin, Ya Allah, ibu sayang adik hari ini, terima kasih ya sebab masukkan baju ke dalam mesin.” Kemudian peluklah dia. Berikan ganjaran atas perbuatan baiknya itu. Pelukan itu pun sudah cukup sebagai ganjaran”

“Boleh ke anak-anak dengar cakap kita kalau kita asyik berlembut sahaja?” Tiba-tiba Ina bertanya, matanya tepat menala ke mata saya.

“Insya Allah… Ina tahu tentang kisah Rasulullah bukan? Dakwahnya sangat lembut. Bahkan baginda juga menganjurkan supaya umatnya menggunakan kaedah secara baik dan lembut terhadap anak-anak. Di dalam Al-Quran pun Allah suruh kita berlemah lembut, jika kita bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka akan menjauhkan diri dari kita. Kita kena banyak maafkan mereka dan berbincanglah dalam menyelesaikan masalah.”

Saya teringat ayat Allah di dalam surah ke tiga ayat 159

“Jika dia melakukan sesuatu kesalahan, jangan cepat-cepat marah atau pukul dia. Alangkan kita yang sudah dewasa ini pun selalu membuat kesalahan, inikan pula si dia yang masih kecil dan belum matang itu. Nasihati dia penuh kasih sayang. Jika dia pukul adiknya sebagai contoh, katakan padanya, “Sayang tak boleh pukul adik tau. Allah tak suka, ibu dan ayah pun tak suka, lagi pun kasihan adik, sakit adik, tak nak pukul adik lagi ya. Abang soleh kan?” Satu perkara yang perlu kita ingati, janganlah kita sangka dengan sekali nasihat sahaja anak-anak akan terus jadi baik. Ia tidak semudah itu kerana kita sedang membina jiwa manusia yang ada nafsu dan akal, bukan robot yang boleh diprogramkan mengikut spesifikasi yang kita mahukan. Ulangilah nasihat-nasihat seperti ini. Kita perlu ulang nasihat ini pada waktu-waktu yang mana anak-anak boleh menerimanya seperti sebelum tidur, selepas mandi, selepas solat, selepas makan dan ketika anak sedang tenang. Jangan biasakan marah dan menengking anak, jika sudah terbiasa nanti, kita marah pun dia dah tak rasa apa-apa lagi.”

“Jadi kita tak boleh pukul anak-anak ya kak?” 

“Boleh, tetapi ia adalah yang terakhir setelah apa yang akak katakana tadi kita dah buat. Tetapi… Akak pernah membaca buku Profesor Dr Saedah Siraj yang bertajuk Pendidikan anak-anak. Dia kata sekatan kepada harga keseronokan merupakan hukuman paling berkesan dan baik untuk mendidik anak-anak.”

“Apa harga keseronokan? Ish! Tak pernah dengar la pula. Apa tu kak?” Dia bertanya, hairan agaknya dengan istilah itu, dengar pun tak pernah bagaimana pula nak melaksanakannya?

“Begini di dalam usia anak yang masih rebung, kita disarankan mendidik mereka dengan kaedah nasihat dan menyuruh anak-anak secara baik, tanpa marah atau memukul. Sekiranya mereka tidak melakukan apa yang ibu bapa suruh, ibu bapa boleh mengambil salah satu dari langkah-langkah sekatan terhadap harga keseronokan yang akak sebut tadi.”

“Apa langkah-langkahnya?” tak sabar gayanya ingin mengetahui.

“Pertama, melarang mereka bertemu kawan-kawan. Kedua, menyekat mereka dari bermain dan yang ketiga menyekat mereka daripada mendapat perhatian ibu bapa, kita menyekat mereka dalam beberapa waktu yang tertentu dan tidak begitu lama.” Jelas saya panjang lebar

“Ooo… begitu rupanya. Mmm banyak sungguh kesilapan saya dalam mendidik anak-anak. Saya ingatkan dengan marah dan hukuman tu dapat mendisiplinkan mereka. Rupa-rupanya banyak lagi cara lain yang lebih baik. Nampak sangatlah, yang bermasalah bukan anak-anak, tetapi ibu bapa seperti saya ni. Insya Allah, lepas ni saya akan cuba laksanakan saranan-saranan akak tadi. Kak! Jom kita balik! Tak sabar rasanya saya nak peluk anak-anak saya tu!”

“Okey! Tapi ada satu lagi yang paling penting!”

“Eh! Ada lagi?”

“Ya laaa… selain daripada kita usaha, perkara yang paling penting ialah ibu bapa mesti doakan anak-anak. Jangan hanya berdoa “ Ya Allah, jadikanlah anak-anakku soleh dan solehah.” Tetapi kita perlu berdoa secara yang lebih spesifik seperti “Ya Allah, jadikanlah anakku Aiman orang yang rajin solat, jadikanlah dia orang yang rajin belajar, jadikanlah dia anak yang berbakti kepada ibu bapa dan jadikanlah dia penyejuk mata kami.” Bukankah doa ibu itu doa yang mustajab? Jadi mari kita serahkan anak-anak kita kepada Allah yang memegang hati-hati manusia. Kadang-kadang kita ni sombong dengan Allah, doa pun tak mahu. Jika ingin lebih baik, kita doa kuat-kuat selepas solat berjemaah bersama supaya anak-anak kita dengar, insya Allah lembut hati mereka ketika mendengar doa kita itu. Akak, kalau Humaira’ tu buat sesuatu yang akak tak suka, akak akan berdoa kuat-kuat supaya dia dengar, insya Allah lepas-lepas tu dia akan berubah dengan cepat.”

“Masya Allah kak! Saya rasa seperti sebiji batu besar yang menghempap dada saya sejak sekian lama sudah terlepas dari saya. Jom! Tak sabar saya nak jumpa anak-anak ni!” Dia berkata dengan penuh semangat. Ditariknya tangan saya menuju ke tempat parkir dengan wajah yang berseri-seri. Moga ada sinar selepas ini, dan semoga anak-anak kami akan menjadi manusia yang hebat dan soleh, yang akan menjadi khalifah terbaik di muka bumi. Amin Ya Rabbal Alamin…

WRITE BY UMMU HUMAIRA (TADIKA NURSYIFA)

Monday, January 10, 2011

Bila anak tak mahu ke sekolah!

Ketika menjelang hari-hari persekolahan, muncul pelbagai-bagai gelagat anak-anak. Ada yang teruja untuk pergi sekolah, ada yang malu-malu kucing, ada yang takut-takut dan ada juga yang tidak mahu langsung ke sekolah.

Bagi mereka yang mempunyai anak-anak yang bersemangat untuk ke sekolah, sungguh ia amat membahagiakan kerana anak-anak seperti itu mudah sahaja diurus. Bangun pagi tidak perlu dikejut, memakai baju dengan senyum di bibir, sarapan tidak perlu disuruh, selepas itu meluru laju ke kenderaan sambil menjerit memanggil ayah agar cepat menghantar mereka ke sekolah.

Tetapi bagi ibu bapa yang berhadapan dengan anak yang takut-takut atau tidak mahu ke sekolah, ia pasti memeningkan malah mungkin juga membuat ibu bapa tidak sabar dengan berbagai karenah. Mereka mungkin sahaja pagi-pagi lagi akan menangis, tidak mahu mandi, tidak mahu memakai baju, bahkan mungkin juga akan terjadi aksi tarik-menarik tatkala ibu bapa meminta anak-anak  masuk ke dalam kenderaan. Aduhai, sungguh memenatkan dan menguji kesabaran!


Perasaan tidak selamat

Sekiranya anak-anak sejak pagi lagi sudah menangis, ini kerana mereka didorong oleh perasaan tidak selamat untuk meninggalkan rumah. Mereka sudah terlalu selesa dengan keadaan dan persekitaran rumah dan boleh melakukan apa sahaja yang mereka suka. Mereka boleh bermain dan makan tanpa mengikut peratuan.

Tadika merupakan tempat yang sangat asing bagi anak-anak. Mereka juga mungkin tidak selesa dengan guru dan rakan-rakan yang tidak pernah dikenali, lantas menimbulkan rasa tidak selamat dikalangan anak-anak.

Tambahan pula, anak-anak akan merasakan bahawa mereka tiada tempat berlindung atau tempat mengadu sekiranya berlaku apa-apa pada diri mereka.

Oleh itu, antara langkah yang boleh ibu bapa lakukan adalah mendakap anak-anak dengan penuh kasih sayang sebelum meninggalkan anak di kawasan tadika. Beri kata-kata perangsang kepada mereka, kemudian beri lambaian setelah menyerahkan anak kepada guru tadika.

Bagaimana jika anak menangis? Jangan hampiri, teruskan perjalanan anda, beritahu kepadanya bahawa anda akan mengambilnya setelah tamat sesi pembelajaran. Menangis hanya ingin menguji emosi anda. Sekiranya anda berlembut dan menunggu ia akan mengambil masa yang lama untuk mereka menyesuaikan diri.

Ibu bapa seharusnya perlu ada keyakinan diri dan berkeras hati untuk melawan emosi simpati kerana tangisan anak. Anggaplah itu satu cabaran baginya untuk berdikari dan berilah kepercayaan kepada guru untuk meredakan emosinya.

Budaya menunggu anak selalu terjadi apabila perasaan takut menghantui pemikiran ibu bapa. Sebenarnya ibu bapa sendiri yang merancang dan menentukan kesediaan anak untuk ke tadika. Jika hari ini anda bersimpati dan kasihan melihat anak menangis, ini akan membuatkan anda menunggu anak seharian di tadika. Keesokan hari, perkara yang sama akan terjadi, dan lama-kelamaan anda akan merasa tidak seronok kerana ia sesuatu yang membebankan kerana banyak kerja yang tertangguh.

Sebaliknya jika anda meninggalkan anak kepada guru, anak anda akan lebih cepat menyesuaikan diri dengan keadaan persekitarannya. Anak anda akan belajar memberi kepercayaannya kepada guru. sebenarnya, tangisan mereka tidak memakan masa yang lama sekiranya ditangani oleh guru yang terlatih dan berpengalaman.

Sekiranya anda risau, dapatkan nombor telefon tadika dan bertanyalah hanya selepas sejam anda meninggalkan anak. Biasanya anda akan mendapat laporan yang positif. Tapi awas! Jangan sesekali bercakap dengan anak anda melalui telefon, kerana kemungkinan emosinya yang sudah stabil akan berkocak semula. Percayalah bahawa guru akan memberi laporan yang benar lagi telus! :)

Apabila anak anda pulang, berikan pujian kerana berjaya berada di tadika. Kata-kata perangsang sangatlah penting untuk si kecil itu pergi ke tadika lagi untuk keesokan harinya. Sediakan juga hati dan perasaan anda untuk mendengar segala pengalaman anak anda pada hari pertama persekolahannya. Beritahu kepadanya bahawa anda sangat bangga dengan pencapaiannya.

Sekiranya anak-anak mengulangi perkara yang sama (menangis) pada hari berikutnya, ulangilah apa yang anda lakukan pada hari pertama, Insya Allah dalam masa dua tiga hari dia akan mula terbiasa dengan rutinnya.

Tidak cukup tidur

Di samping itu, anak-anak yang tidak biasa bangun tidur di awal pagi akan merasakan tidurnya terganggu. Mengantuknya belum hilang, maka proses persediaan ke sekolah merupakan perkara yang amat menyeksakan mereka. Oleh itu, sebaik-baiknya dua tiga minggu sebelum sekolah bermula ibu bapa haruslah melatih anak-anak tidur awal dan bangun awal agar hari pertama persekolahan bukan hari yang menyakitkan buat anak-anak dan hari yang memeningkan buat ibubapa.

Oleh itu, semua ahli keluarga perlu berkorban dan bekerjasama untuk mengurangkan menonton pada waktu malam. Galakkan anak tidur awal dan sentiasa berkata kepada anak anda "Mulai sekarang, aina kena tidur awal supaya mudah bangun pagi kerana aina akan ke sekolah tidak lama lagi..."

Ibu bapa perlulah memberikan persedian secara mental dan fizikal kepada anak supaya anak-anak mudah menerima hakikat bahawa mereka akan melalui fasa baru di dalam hidup mereka.

Sikap anak-anak amat bergantung kepada bagaimana ibu bapa melayani mereka. Maka jadilah ibu bapa yang hebat supaya anak anda akan menjadi lebih hebat. Selamat menyambut tahun baru dengan pengalaman yang indah dan bermakna!Mudah-mudahan tahun 2011 ini akan terus bersinar dengan kejayaan yang lebih gemilang...

Write by Ummu Humaira (Tadika Nursysifa)

KEMBALI KE TADIKA!

Selamat menyambut Tahun 2011 dan Selamat Datang ke Tadika Khalifahku Bestari


Terima kasih kepada Ibubapa / Penjaga kerana memilih Tadika kami sebagai pusat pengembangan dan kecemerlangan anak-anak tuan dan puan.


Di sini maklumat berkenaan dengan sesi persekolahan 2011

Tarikh persekolahan bermula : 3 Januari 2011
Waktu persekolahan bermula : 8.00 pagi - 12.30 pagi 
Pakaian (Tadika): Uniform  (Isnin, Selasa & Khamis)
                                  T-Shirt (Rabu)
                                  Baju Melayu (Jumaat)


Tarikh playschool bermula : 3 Januari 2011
Waktu playschool bermula : 8.00 pagi - 5.00 pagi 

Pakaian (Playschool) : Bebas (Isnin ~ Jumaat)
                  

Semoga tahun ini akan melakar kejayaan demi kejayaan dalam diri kita dan anak-anak
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...